Sunday, January 3, 2016

AIR MATA

Air mata adalah wakil pada gambaran jiwa,
Air mata adalah saksi pada emoticon hati,
Air mata adalah tugu pada akal buntu.

Ini adalah kisah air mata,
Bila tiada lagi kata-kata nak diucap,
Bila tiada lagi lagu nak dibunyi,
Bila tiada lagi pandangan dapat dilukis.

Ini kisah air mata,
Kisah Jiwa & Hati.

*To be cont...

Saturday, January 2, 2016

KAKI TUNGGU


Berapa lama perlu aku menunggu,

Aku bukan kaki tunggu,
Jangan sampai aku pergi dulu.

Friday, January 1, 2016

BUTA

Entah apa aku fikirkan..

Yang ambil berat, yang concern, yang bersusah payah, yang serah segala jiwa dan raga aku ketepikan,

Yang tak pernah peduli, yang cakap "sila pergi mati", yang sudah sedia ada benci juga yang aku cari,

Lihatlah,
CINTA ITU MEMANG BUTA.

Tapi hari ini,
Akan cinta menjadi satu,
Akan rasa menjadi setia,
Akan kasih menjadi sejati.

I LOVE YOU HONEY!

BAU

Apa kau percaya pada bau?

Bau itu nafsu,
Buat kesian jadi kasihan,
Buat kasihan hilang buntu.

Apa kau percaya pada bau?

Bau itu permainan nafas,
Buat yang lembab menjadi deras,
Buat si lembik menjadi keras.

Aku percaya pada bau~

PUISI RINDU

Di dalam setiap jeda nafas,
Ada rindu yang tak terlepas.

Di dalam setiap titis hujan,
Ada kisah aku rahsiakan.

Entah kenapa,
Rindu ini rindu rahsia,
Boleh lunyai jiwa dan raga,
Rindu ini aku simpan,
Sebab kau takkan faham,
Lebih baik aku pendam.

Sampai bila?? 

HARIMAU JANTAN

Gunung serembis adalah saksi,
Mana tempat helang sembunyi.
Nibong kering adalah tulang,
Mana bisa engkau patahkan.

Batu merah adalah naga,
Sudah juga aku conggolkan,
Kerana aku ini benar,
Benar-benar anak Jantan.

Jauh merah mata,
Dekat padam segala dusta.

HAHA..
Pasti kau menyesal,
Mengenal aku ini siapa,
Kerana sunggoh aku ini benar,
Putera Raja Harimau Jantan.

PANTUN MELAYU

Pucuk pauh delima batu,
Anak sembilang ditapak tangan,
Biar jauh beribu batu,
Dimata hilang dihati jangan.

Buah langsat kuning mencelah,
Kenduduk tidak berbunga lagi,
Sudah dapat gading bertuah,
Tanduk tidak berguna lagi.

Batu bertangkup batu belah,
Ibu berduka mati kempunan,
Biar berkutub kita berpisah,
Hilang dimata dihati jangan.